• Minggu, 5 Februari 2023

Menpora Amali Tegaskan Naturalisasi Shayne Pattynama Kebutuhan Jangka Panjang Pembinaan

- Selasa, 8 November 2022 | 20:52 WIB
Foto: Humas Kemenpora
Foto: Humas Kemenpora
 

Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Zainudin Amali menyampaikan apresiasi dan ucapan terimakasih kepada Komisi X DPR RI yang membidangi olahraga karena telah menyetujui proses naturalisasi atau pemberian kewarganegaaan Indonesia kepada calon pemain tim nasional sepakbola Indonesia, Shayne Elian Jay Pattynama.

“Pertama kami ingin menyampaikan atas nama Kementerian Pemuda Olahraga dan PSSI menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada pimpinan dan seluruh anggota Komisi X DPR RI yang telah mengadakan raker dan menyetujui dengan permohonan kewarganegaraan ini,” ujar Menpora Amali usai pemberian kewarganegaaan Indonesia kepada Shayne Elian Jay Pattynama disetujui Komisi X DPR, di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (8/11).

Dalam kesempatan ini, Menpora Amali menegaskan, naturalisasi atau kewarganegaraan terhadap pemain sepak bola atau cabang-cabang olahraga manapun itu adalah jangka pendek. Sementara untuk jangka panjang, pihaknya akan tetap mengandalkan pembinaan atlet-atlet muda dalam negeri.

“Jadi kita tidak mengandalkan naturalisasi (jangka panjang), naturalisasi adalah jangka pendek,” kata Menpora Amali.

Menurutnya, naturalisasi untuk jangka pendek tersebut dibutuhkan karena ada kepentingan mendesak antara lain, pemain naturalisasi dibutuhkan untuk tim senior dalam pertandingan-pertandingan di FIFA Matchday untuk meningkatkan peringkat Indonesia.

“Oleh karena itu, kita sangat membutuhkan pemain-pemain seperti yang sudah kita naturalisasi dua orang (Jordi Amat dan Sandy Walsh) ditambah hari ini Shayne Elian Jay Pattynama. Tetapi sekali lagi, kita tetap bertumpu kepada pembinaan karena talenta kita tidak kurang-kurang, akademi-akademi di klub-klub itu juga melakukan pembinaan,” tegasnya.

Bahkan, lanjut Menpora Amali Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu yang lalu telah melaunching Papua Football Academy yang isinya anak-anak usia 12 tahun.

“Itu adalah komitmen kita komitmen kami dengan PSSI. Bahkan sekarang sebagai wujud dari komitmen itu, untuk pembinaan usia dini PSSI dan Kemenpora bekerja sama melakukan kursus pelatih bagi mantan-mantan pemain Tim Nasional yang sekarang masih berlangsung di Bali,” jelasnya.

Dengan adanya pelatihan ini, maka pelatih memiliki sertifikat C sebagai pelatih. Dengan pelatihan para pelatih ini, maka diharapkan bisa melatih anak-anak usia dini sebagai calon pemain timnas di masa depan. 

“Mmudah-mudahan hasil yang kita hasilkan bersama ini akan membawa kemajuan untuk sepak bola Indonesia,” harapnya.

Halaman:

Editor: Eko Yulianto

Tags

Terkini

Ini Target LaNyalla Mattalitti untuk Timnas Indonesia

Selasa, 31 Januari 2023 | 18:15 WIB

Tujuh Jurus LaNyalla Perbaiki Sepak Bola Indonesia

Kamis, 26 Januari 2023 | 20:47 WIB

Ini Janji Maya Damayanti Untuk Sepakbola Indonesia

Rabu, 18 Januari 2023 | 15:14 WIB
X