16 September 2019 16:02 WIB
Oleh : eko

Toni Meringgi, Mantan Petenis Meja Nasional, Wafat

KABAR duka kembali menyelimuti dunia olahraga Indonesia. Mantan petenis meja nasional yang kini berprofesi sebagai pelatih, yakni Toni Maringgi meninggal dunia.

Hal tersebut disampaikan langsung secara terbuka oleh Imam Nahrawi selaku Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) di akun Instagram pribadinya, @nahrawi_imam. "Innalillahi wainnailaihi rojiun, telah meninggal dunia Minggu (15/9) mantan atlet tenis meja nasional, Toni Meringgi, yang pernah tampil pada Olimpiade Seoul 1988," tulis Imam dalam kolom caption unggahannya.

Doa dan rasa bela sungkawa turut Imam haturkan pada unggahannya tersebut. "Semoga almarhum khusnul khotimah, semua amal ibadahnya diterima di sisi Allah SWT, dan keluarga yang ditinggalkan diberikan kekuatan dan kesabaran," ujar Imam. Dalam dunia tenis Indonesia, petenis asal Sulawesi Tenggara ini berhasil menorehkan beberapa prestasi membanggakan, salah satunya ialah sebagai juara satu pada turnamen Pra Olimpiade Tahun 1988.

Selain itu, Toni juga sempat menjadi pelatih tenis meja provinsi Jambi dan pelatih Timnas Indonesia. Salah satu pencapaian yang berhasil ia raih semasa menjadi pelatih adalah sukses membawa Indonesia menyabet medali emas pada kejuaraan tenis meja Asia Tenggara (SEATTA) di Manila, Filipina pada 2010 silam.

Melalui pernyataan bela sungkawanya, Imam menyampaikan bahwa Toni mengembuskan nafas terakhir di sela kegiatan padatnya sebagai seorang pelatih. Itu artinya, hingga akhir hayatnya Toni masih berdedikasi secara maksimal untuk cabang olahraga yang membesarkan namanya, tenis meja Indonesia. "Saat meninggal ia tengah dalam kegiatan memberikan pelatihan kepada para pelatih dari seluruh Indonesia," pungkasnya.

Berita Terkait